Apakah Penyebab Tangan Balita Tiba-Tiba Lemah?  

?????????????????????????????????
26
Jan

Memasuki usianya yang semakin bertambah, memantau pertumbuhan dan perkembangan anak anda memang sangat penting. Dengan perkembangan secara motorik kasar yang terus dipantau akan dapat mengetahui penanganan dini apabila terjadi kelainan motorik. Ketika anda memasuki usia balita, anak anda mengalami kesulitan ketika memegang benda. Bahkan ketika diperhatikan salah satu tanggannya kurang aktif memegang benda.

Pada saat anak anda bermain, tangan anak yang salah satu saja yang dominan. Bahkan ketika menggunakan baju kesulitan dalam memasukan salah satu tangannya. Apa yang terjadi pada anak yang mengalami kemampuan tangan yang melemah? Padahal pada usia bayi anak anda tidak terlihat memiliki kelainan pada salah satu tangannya?

Pada dasarnya kemampuan motorik dipengaruhi oleh cerebellum sehingga apabila kordinator fungsi visual dan kordinator fungsi raba mengalami gangguan maka akan menyebabkan gangguan pada kemampuan motorik. Pada anak yang mengalami gangguan umumnya pada saat meraba benda atau gangguan pada bidang ruang.

Pada anak yang mengalami gangguan pada saat menggengam benda atau salah satu tangan yang hanya berperan dalam kegiatan bermainnya. Anda dapat memperhatikan posisi tangan anak anda yang sulit melakukannya. Anda dapat memperhatikan sendi anak, sehingga anda dapat mengetahui gerakan tangan yang menyebabkannya anak anda kesulitan menggerakan dikarenakan trauma.

Selanjutnya anda juga dapat memperhatikan bentuk tangan anak anda. Perhatikan bahu hingga ujung jari sehingga tanda radang kemerahan atau bengkak. Anda dapat meminta anak anda untuk melakukan gerakan tangan kiri atau kanan secara bersamaan. Apabila mengalami perbedaan pada salah satu tangan maka salah satunya mengalami kelemahan.

Melakukan pemeriksaan dan berkonsultasi dengan dokter anak atau dokter neurologi dapat membantu dalam mengatasi secara dini. Anak anda dapat dibekali dengan kemampuan perkembangan motorik untuk terampil menggunakan tangan. Pada anak yang mengalami kesulitan untuk mengendalikan tangan sehingga benda lebih gampang jatuh karena tangan tidak luwes atau kaku. Pada masalah yang dialami seperti perkembangan motorik halus memiliki tahapan. Apabila anak yang  kesulitan menggerakan tangan, telapak tangan atau jemari. Sehingga dibutuhkan stimulasi dari lingkungan sehingga motorik halusnya dapat berkembangan sesuai dengan usianya.

Pada usia 0-2 bulan maka sudah memiliki kemampuan reaksi rangsangan indera dengan gerakan refleks, sedangkan ketika anda menyentuh tangan bayi anda akan mengenggam. Anda dapat membantu bayi anda untuk menggunakan tangan mengenali pipi, mulut telingan maupun telinga pada ibu. Pada usia 3-6 bulan kemampuan pandang bayi semakin luas sehingga bayi anda dapat menyentuh benda atau mainan yang digantung untuk dijangkau menggunakan tangannya. Sedangkan pada usia 4 bulan bayi sudah dapat memegang benda.

Usia bayi 7-12 bulan maka bayi anda mulai menggunakan tangan untuk meraih benda benda disekitarnya lebih sering. Bahkan memasukan ke dalam mulut, untuk melatih kemampuan memegang benda anda dapat melatih dengan meletakan potongan kue pada kedua jarinya. Setelah itu anda dapat melatih bayi anda untuk melakukan sendiri. Sehingga dapat membantu dalam kordinasi tangan.

Mums & babes Indonesia Toko Perlengkapan Bayi

Share This