Hal yang Perlu Anda Ketahui Ketika Bayi Mulai Berjalan

iz
07
Sep

Apakah Mums and Dads sudah mengetahui sejauh mana perkembangan Si Kecil dari duduk hingga bisa berjalan?

Dari sekian banyak perkembangan yang terjadi selama berbulan-bulan kehidupan bayi Anda, perkembangan yang paling ditunggu biasanya adalah “berjalan”. Kapan ya si kecil mulai bisa berjalan…? Ini pertanyaan yang selalu ada di benak para orangtua.

Beberapa hal yang perlu Anda ketahui seputar kemampuan bayi berjalan…

1. Bayi bisa mulai berjalan, normalnya pada rentang usia 9-15 bulan.

2. Tentu saja si kecil tidak serta merta bisa berjalan layaknya sulap. Namun ia akan melewati beberapa tahap perkembangan. Perkembangan yang dilewati oleh bayi sebelum ia bisa berjalan diantaranya: Duduk – Berdiri dengan Berpegangan kepada Sesuatu – Berjalan Merayap (dengan berpegangan kepada benda-benda di sekitarnya).

3. Rangsanglah bayi Anda untuk bisa berjalan. Anda bisa menggunakan mainan, atau benda yang bisa didorong-dorong olehnya keliling ruangan, sehingga ia bisa berjalan sambil berpegangan kepada benda tersebut, dsb. Namun, hindari penggunaan baby walker, karena ahli kesehatan anak menemukan lebih banyak kekurangan dibandingkan kelebihan alat yang satu ini.

4. Jika si kecil sudah berusia sekitar 16 bulan dan ia belum juga bisa berjalan, ada baiknya Anda konsultasikan dengan dokter Anda.

5. Sebagian anak dapat berjalan di usia lebih dini, sementara yang lainnya memerlukan waktu lebih lama. Ini juga disebabkan karakter setiap anak yang berbeda. Sebagian anak memiliki karakter ‘nekat’ dan selalu ingin mencoba hal baru. Sebagian lain memiliki banyak pertimbangan sehingga memilih kondisi yang lebih tepat untuk memulai sesuatu yang baru.

6. Kemampuan berjalan juga dipengaruhi oleh ukuran tubuh bayi. Bayi bertubuh gemuk biasanya lebih lambat, karena ia memerlukan usaha ekstra untuk mengendalikan berat tubuhnya ketika berjalan.

7. Kemampuan berjalan juga bisa dipengaruhi oleh lingkungan sekitar. Anak ke-2, ke-3 dan seterusnya mungkin akan lebih cepat bisa berjalan dibandingkan anak pertama, karena ia tertantang melihat kakaknya yang bisa berjalan dan berlari ke sana kemari, sehingga ada rangsangan untuk bisa berjalan lebih cepat.

8. Anak yang lambat perkembangan berjalannya bisa juga disebabkan infeksi telinga.

9. Setelah bisa berjalan, maka masalah berikutnya bagi si kecil adalah ‘berhenti berjalan’. Cara termudah baginya utntuk berhenti adalah dengan menjatuhkan diri ke lantai.

10. Untuk di dalam ruangan, yang terbaik adalah biarkan ia berjalan tanpa alas kaki. Ketika berada di luar ruangan, Anda dapat memakaikan sepatu yang sangat lentur kepada si kecil. Hindari sepatu yang keras dan kaku.

Bisa berjalan membuka dunia baru bagi si kecil. Ini juga berarti, Anda harus ekstra hati-hati mengkondisikan lingkungan rumah Anda, agar si kecil terhindar dari bahaya.

Semoga Infomasinya Bermanfaat ya Mums

 

Share This