Ini Alasannya Mengapa Ada Balita Yang Suka Mengigit Kuku

9678-ini-alasannya-mengapa-ada-balita-yang-suka-mengigit-kuku
11
Jun

Menggigiti kuku adalah aktivitas paling umum dari nervous habits, yaitu kebiasaan yang disebabkan oleh perasaan takut atau gelisah, di samping mengisap jempol, mengupil, memelintir atau menarik-narik rambut, dan menggeretakkan gigi. Umumnya jika tidak ditangani sejak awal kebiasaan ini akan terus berlanjut hingga si kecil beranjak dewasa. Lalu apakah penyebab nervous habits pada balita?

Bagi balita, tumbuh besar menumbuhkan rasa cemasnya, dan banyak tekanan serta ketegangan tersebut luput dari perhatian orangtua. Jika si balita suka menggigiti kuku dalam batas yang masih bisa diterima (tidak sampai menyakiti dirinya sendiri) dan melakukannya secara tidak sadar (contohnya saat tengah menonton televisi), atau jika ia cenderung menggigiti kukunya sebagai bentuk respons atas situasi tertentu (misalnya saat harus menghadapi perlombaan), itu hanyalah caranya untuk meredam rasa stres ringan. Kemungkinan besar, pada suatu waktu ia akan menghentikan kebiasaan itu sendiri.

 

Meski begitu, terdapat sejumlah kasus di mana kebiasaan menggigiti kuku yang parah merupakan tanda adanya kecemasan berlebihan. Berkonsultasilah kepada dokter anak  jika kebiasaan itu membuat ujung-ujung jarinya terluka atau berdarah. Selain itu, jika kebiasaan si kecil tersebut diikuti perilaku lain yang membuat orangtua khawatir (seperti mencubiti tubuhnya sendiri, menarik-narik bulu mata atau menjambaki rambutnya sendiri), atau jika ia tidak bisa tidur dengan nyenyak, jangan ragu untuk segera menghubungi dokter.

Kondisi lain yang perlu ditangani dokter adalah apabila jika kebiasaan itu muncul secara tiba-tiba dan meningkat dengan cepat. Jika hal ini terjadi, orangtua mungkin juga perlu menghubungi psikolog untuk membantu memahami penyebab kecemasan si balita.

MENYETOP KEBIASAAN

 

Kebiasaan mengigit kuku perlu ditangani, sebab bila tidak, dapat berlanjut hingga dewasa. Selain tidak elok dipandang mata, kebiasaan ini juga bisa melukai kuku atau dapat membuat kuman masuk ke mulut. Lalu, adakah cara-cara menghentikan kebiasaan si balita suka menggigiti kuku? Berikut langkah-langkahnya.

•    Cari tahu sumber kecemasannya
Menurut Janis Keyser, pendidik sekaligus penulis buku Becoming the Parent You Want to Be: A Sourcebook of Strategies for the First Five Years (Harmony Publishers, London, 2010),  orangtua yang merasa khawatir tentu ingin mencoba menyetop kebiasaan menggigiti kuku tersebut, dan tidak ada salahnya untuk menjadikan hal itu sebagai target jangka panjang. Namun, sebelum melakukannya, hal yang lebih penting adalah mencari tahu akar penyebab perilaku tersebut sambil merenungkan apakah ada pemicu stres dalam hidup si balita yang harus dihilangkan.
Jika orangtua bisa menebak kira-kira apakah penyebab kecemasan si kecil—misalnya, pindah rumah, perceraian dalam keluarga, lingkungan baru, teman baru, atau pentas tari yang harus segera ia lakoni—orangtua sebaiknya meluangkan waktu dan mencari akal untuk membantunya membicarakan kecemasannya.

•    Jangan memarahi atau menjatuhkan hukuman
Seperti nervous habits lainnya, menggigiti kuku cenderung dilakukan secara tidak sadar. Jika si balita bahkan tidak menyadari bahwa dia menggigiti kukunya sendiri, jadi buat apa kita mengomel dan menghukumnya. Kalau mau fair, orang dewasa pun butuh waktu lama serta usaha yang keras untuk bisa menghentikan kebiasaan yang ditimbulkan akibat nervous habits.

Lebih baik beri sejumlah batasan seperti, “Menggigiti kuku tidak saat berada di meja makan” sama masuk akalnya dengan peraturan lain seperti “Dilarang memberi makan kucing langsung dari piringmu.” Yang terpenting, orangtua harus berusaha tetap tenang dan tidak terbawa emosi.

Secara umum, selama balita tidak menyakiti dirinya sendiri dan tidak tampak berada dalam kondisi tertekan, cara terbaik yang bisa orangtua lakukan adalah menjaga kuku jarinya terpotong pendek dan rapi, mengingatkan ia untuk sering-sering mencuci tangannya, dan mencoba menaruh perhatiannya pada hal-hal lain. Jika terus menekan si kecil untuk berhenti, kita hanya akan menambah rasa stresnya dan malah berisiko menguatkan perilaku tersebut.

Selain itu, intervensi dalam bentuk apapun dari orangtua—seperti menggambari kukunya dengan gambar-gambar buruk rupa—akan terasa seperti hukuman baginya. Apabila orangtua bisa menahan diri dan memilih untuk tidak terlalu cerewet, anak akan cenderung lebih bisa menghilangkan kebiasaan itu sendiri, saat dia siap, dan akan merasa semakin nyaman untuk meminta bantuan orangtua.

•    Bantu si kecil saat dia ingin berhenti
Jika teman-teman si kecil mengejeknya karena kebiasaannya itu, dia mungkin akan siap untuk berhenti—dan sangat membutuhkan bantuan orangtua. Yang sebaiknya dilakukan, pertama-tama, bicaralah dengannya soal ejekan yang ia terima dan dorong ia untuk memberi tahu ibu atau ayahnya tentang apa yang ia rasakan. Beri tahu si kecil bahwa orangtua sangat dan akan tetap menyayanginya bagaimanapun bentuk kukunya. Setelah itu melangkahlah lebih jauh untuk bersama-sama mencari solusi yang bisa dilakukan anak.

•    Ajak si kecil bicara soal menghentikan kebiasaannya itu
Mulailah berdiskusi dengan si balita soal apa yang dimaksud dengan nervous habits dan apa yang bisa dilakukan untuk menghilangkannya. Setelah itu, tentukan bersama seberapa jauh peran orangtua dalam rencananya untuk berhenti. Apakah si kecil ingin kita mengingatkannya ketika ia tak sengaja melakukannya, ataukah hal itu akan mengganggunya?

•    Bantu balita menyadari kebiasaannya tersebut
Dorong si kecil  untuk lebih menyadari kapan dan di mana dia menggigiti kukunya. Buatlah kesepakatan untuk menciptakan pengingat rahasia di saat-saat dia lupa dan kembali melakukan kebiasaannya tersebut—mungkin dengan sentuhan lembut di bahu atau kode-kode rahasia. Beberapa anak menganggap pengingat fisik sangat efektif. Yang harus diingat, cara ini hanya akan berhasil jika anak ibulah yang memilih untuk mencobanya. Jika tidak, hal ini hanya akan terasa sebagai hukuman. Untuk gadis balita, Ibu bisa mengajaknya ke salon untuk melakukan perawatan manikur yang akan mendorongnya untuk menjaga kukunya dengan lebih baik dan membantunya menghilangkan kebiasaan menggigiti kuku.

•    Tawarkan alternatif
Kita bisa memberi si kecil satu-dua aktivitas pengganti. Misalnya, memberinya mainan m saat si kecil harus melakukan perjalanan panjang, atau batu halus untuk digenggam saat ia ingin membaca. Cara lain, ajari si kecil sejumlah teknik relaksasi yang bisa ia lakukan ketika ia sangat ingin menggigiti kukunya—menarik napas dalam-dalam atau mengepalkan tangannya lalu membukanya.

•    Alihkan pada hal lain
Beri kesempatan balita untuk “membakar” ketegangan dan energi akibat rasa gelisah. Misalnya dengan berlari-lari atau melompat. Beberapa ibu memberi balitanya kegiatan motorik halus, seperti meremas-remas mainan lembutnya atau mencoret-coret dinding yang intinya membuat tangan mereka tetap sibuk dan santai sekaligus.

•    Coba dan coba lagi
Yang terakhir, ingatkan anak—dan juga diri kita sendiri—bahwa kebiasaan sulit diubah dan Ibu serta si kecil berada di pihak yang sama. Jika perlu ambillah waktu jeda, dan pastikan anak balita dicurahi banyak kasih sayang dan perhatian, terlepas dari berhasil-tidaknya ia meninggalkan kebiasaan tersebut. Di lain waktu, coba lagi untuk membantunya melepas kebiasaan tersebut. Pada akhirnya kesabaran dan ketekunan orangtua akan membuahkan hasil.

Share This