Kiat Agar Si Kecil Cepat Akrab Dengan Pengasuh Baru

9811-kiat-agar-si-kecil-cepat-akrab-dengan-pengasuh-baru
02
Jul

Selain menerapkan prinsip-prinsip pengasuhan  kepada pengasuh, kita juga perlu menerapkan usaha-usaha yang membuat si balita mau menerima pengasuhnya.  Langkah-langkah berikut dapat diterapkan; Menurut Julia Napitupulu, Psi, Family & Training Consultant dari Radani EI Centre, Jakarta,

  • Bersikap empati. Pahami bahwa adaptasi dengan relasi baru ini adalah hal yang baru bagi balita. Hindari memaksa. Semakin dipaksa, anak akan semakin menolak. Katakan kepada pengasuh juga untuk sabar. Berikan waktu yang dibutuhkan anak untuk adaptasi.
  • Lakukan bertahap. Orangtua dapat bermain bersama anak dengan ditemani pengasuh. Biarkan pengasuh dari jarak tertentu melihat interaksi ibu atau ayah bersama balitanya sambil mengambil peran yang pasif saja dulu. Misal mengambilkan buku, sementara Ibu yang membacakan. Pelan-pelan pengasuh dapat menambah intensitas interaksinya.
  • Ajak ke taman. Taman adalah tempat yang sangat menyenangkan bagi balita. Pada saat anak merasa gembira dan leluasa, biasanya ia akan bersikap lebih terbuka terhadap orang baru. Awalnya, Ibu dapat mendampingi dulu sebelum perlahan-lahan dilepas hanya bermain dengan pengasuh.
  • Berikan contoh. Biarkan balita melihat Ibu berinteraksi dengan baik dengan pengasuh. Jika anak melihat bahwa Ibu dapat mengobrol, memasak bersama, membereskan lemari pakaian dengan pengasuh, pelan-pelan ini juga akan memancing anak untuk menjajaki relasinya dengan pengasuh.
  • Yakin dengan proses. Niatkan dan bayangkan dalam benak terus menerus bahwa pada saatnya nanti anak akan menerima pengasuh.

 

Bila antara pengasuh dan balita sudah “klik”, Ibu tinggal mendorong si pengasuh untuk melakukan hal-hal yang membuat si balita bertumbuh-kembang dengan baik. Artinya, tanpa kehadiran Ibu pun, pengasuh merasa punya tanggung jawab agar balita yang diasuhnya menjadi anak yang sehat, ceria, dan mandiri. Caranya, selain memberi makan tepat waktu, pengasuh dapat mengajak  anak bersama-sama membereskan peralatan atau mainan, mendukung anak untuk mengambil sendiri barang-barang yang aman dan dalam jangkauannya, mengajari pengasuh untuk bersikap mendukung dan memberikan kebebasan yang aman kepada anak dan bersikap toleran terhadap suasana berantakan saat anak bermain. Tak kalah penting, minta si pengasuh menjauhi kritik dan sikap overprotektif. Kritik dan larangan berlebihan akan melemahkan kepercayaan diri anak. Selamat mencoba. Semoga si kecil nyaman dengan pengasuh barunya. (*)

 

Sumber : Nakita Id

Share This