Panduan bagi Bayi untuk Mulai Makan Padatan

fruits_baby
08
Jul

Ada banyak masalah kesehatan yang menjadi kekhawatiran para ibu saat mengenalkan bayi pada makanan padat, yaitu alergi, masalah pencernaan dan bahaya tersedak. Tenang, Bu! Beberapa tip mudah ini dapat membantu mengenalkan bayi mulai usia 6 bulan dengan makanan padat penambah nutrisi. Namun yang terpenting adalah memeriksakan diri ke dokter anak sebelum memulainya.

Dr. Douglas C. Curtiss, dokter anak yang terlatih di Yale mengingatkan orangtua baru bahwa seorang dokter anak harus menyetujui terlebih dahulu sebelum mempertimbangkan pedoman umum dari American Academy of Pediatricstentang memulai padatan di usia 6 bulan.

Perhatikan tanda-tanda kesiapan

Jadi ketika dokter anak telah setuju, dan bayi telah menginjak usia 6 bulan, ada tanda kesiapan yang paling umum, termasuk anak yang memegang kepalanya sendiri dan menunjukkan ketertarikan pada makanan saat orangtua sedang makan, membuka mulut saat makanan dibawa mendekat ke arahnya.

 

Bayi juga harus bisa memindahkan makanan ke bagian belakang tenggorokan dengan lidah. Untuk bayi yang lebih muda dan kurang matang cenderung mendorong lidah ke depan daripada menelan, menurut Dr. Douglas.

Dr. Danelle Fisher, ketua dokter anak di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, menambahkan, “Bayi siap untuk memulai makanan padat biasanya antara usia 4 dan 6 bulan. Mereka seharusnya sudah mencapai tiga tonggak utama agar siap untuk memulai: usia 4 bulan, berat 12 kilogram, kontrol kepala yang baik. Selain itu, tanda yang bagus bahwa bayi siap untuk mulai makanan padat adalah melihat orang tua sedang makan dan tampak penasaran atau menggerakkan mulut kecilnya.

Bereksperimen dengan makanan pertama bayi

Jika anak telah memenuhi kriteria yang dicantum Dr. Douglas dan Dr. Danelle dan mendapat persetujuan dari dokter anak, Ibu dapat beralih ke tahap selanjutnya untuk memberi makan. “Biasanya makanan pertama yang akan diperkenalkan adalah sereal gandum, seperti beras yang dicampur dengan air susu ibu sampai konsistensinya seperti puding dan diberi makan menggunakan sendoknya,” jelas Dr. Douglas.

“Umumnya, kita mulai dengan satu kali makan per hari, sarapan atau makan malam, tergantung pilihan orang tua, meskipun orang tua memulai dengan sarapan pagi, biasanya kita menganjurkan untuk tidak melakukannya pada makanan pertama di pagi hari. Saat bayi pertama kali terbangun, ia mungkin terlalu lapar untuk mencoba mencari tahu makanan padat. Lebih baik memberinya apa yang ia sukai (menyusui) dan kemudian memberi makanan padat pada makanan kedua,” tambahnya.

 

Untuk makanan pertama di usia 4 sampai 6 bulan, Dr. Danelle mengatakan bahwa orang tua dapat mengenalkan sereal gandum yang direkomendasikan, seperti nasi atau oatmeal, bersama dengan sayuran. Buah juga merupakan pilihan populer untuk bayi kecil yang sedang mengembangkan selera citarasa mereka untuk pertama kalinya.

“Urutan makanan yang diperkenalkan tidak penting. Faktor yang paling penting saat mengenalkan zat padat adalah mencoba satu makanan sehari sekali selama 3 sampai 5 hari untuk memastikan tidak ada reaksi buruk (yang mungkin termasuk ruam, muntah atau diare),” Dr. Danelle menambahkan.

Beberapa orang tua mengatakan bahwa bayi harus diberi sayuran sebelum buah-buahan sehingga mereka tidak menolak sayuran, tapi sebenarnya tidak ada penelitian untuk membuktikan hal ini. “Dalam kasus reaksi, Douglas merekomendasikan untuk menghentikan makanan baru dan mencoba lagi makanan pertamanya.

Apa yang harus diberikan pada bayi dari bulan ke bulan?

Ibu dapat menggunakan panduan pemberian makanan standar ini, yang diberikan kepada SheKnows oleh Tara Todd, ahli gizi terdaftar dan berlisensi, dari Rumah Sakit Anak-anak St. Louis:

 

Usia 6-8 bulan

ASI atau susu formula harus menjadi sumber nutrisi utama anak, namun selama tahap ini, mulailah menambahkan variasi lebih banyak

1/4 mangkuk biji-bijian / sereal dua kali sehari

2 sendok makan sayur-sayuran dua kali sehari

2 sendok makan buah lembut dua kali sehari

1 sendok makan daging atau unggas dua kali sehari

Usia 8-10 bulan

ASI atau susu formula harus terus menjadi sumber nutrisi utama anak. Pada tahap ini, bayi merangkak dan menjadi lebih mandiri. Hal ini dapat memakan waktu beberapa saat sebelum bayi menyukai beberapa buah atau sayuran. Jika bayi tampaknya menolak sesuatu, jangan menyerah. Ibu dapat mencampurkan apa yang tidak anak sukai dengan sesuatu yang mampu mendorong agar ia mau menerimanya.

1/2 mangkuk sayuran per hari, tawarkan lebih beragam

1/2 mangkuk buah per hari, tawarkan lebih beragam

1 ons daging atau kacang sehari

1 ons biji-bijian sehari

Usia 10-12 bulan

Pada tahap ini, Ibu memiliki anak yang sangat energik yang sedang berkembang pesat. Cobalah tiga kali makan dan dua sampai tiga camilan sehari. Mulailah menyapih susu. Buah dan sayuran bisa dihaluskan atau dimasak dengan lembut.

2 cangkir susu per hari, disajikan dalam porsi 1/4 sampai 1/2 cangkir

2 ons biji-bijian, dengan setengah butir sebagai biji-bijian utuh

3/4 mangkuk sayuran

1 mangkuk buah

1-1 / 2 ons daging / kacang, dimasak dengan matang dan mudah dikunyah

Banyak susu atau air untuk diminum

Dr. Danelle mengingatkan orang tua baru untuk memusatkan perhatian pada tanda kesiapan sebagai prioritas utama daripada berfokus hanya pada usia. Dalam praktiknya, ia melihat beberapa bayi yang siap untuk rasa pertama mereka pada usia 4 bulan, sementara yang lainnya lebih baik dengan makanan padat pada usia 6 bulan.

Transisi makan bayi dari cairan ke zat padat bisa memakan waktu lama. “Beberapa kali pertama bayi ditawari makanan padat, ia mungkin meludahkannya, dan menghentikannya segera.

 

Share This